Oleh: pastuga | 14 Oktober, 2008

Pastuga Back to Campus 2008

Acara reuni ke 5 Teknik Sipil UGM angkatan 73 yang diadakan pada tanggal 28 September 2008 di Jimbaran Resto Jogjakarta yang baru lalu, merupakan  reuni yang paling banyak dihadiri oleh anggota PASTUGA.

Selamat buat Pastuga , semoga sukses selalu.

Iklan
Oleh: pastuga | 18 Oktober, 2008

SERAT PASTUGARIA – Dhandhanggula


Serat PASTUGAria – kaanggit dening Sudarmanta Tri Widada – YC1DCN

Cikampek – Oktober 2008

Kalau dalam Serat ORARIA digambarkan kegiatan para anggota Orari, maka dalam Kidung Pastugaria – juga dalam metrum Dhandhanggula 3 pupuh ini – digambarkan kegiatan para Pastugawan pada acara Reuni di usia ke 35, tanggal 28 September 2008 bertempat di Resto Jimbaran, Yogyakarta, sambil mengenang saat-saat kuliah beberapa puluh tahun lalu.

Bagi para pinisepuh dari Jawa yang masih dapat ngidung Macapat pupuh Dhandhanggula, khususon pak Nix Sukarno ( mantan presiden Amrik ning pinter kidungan jare…) , selamat ngidung, mudah-mudahan dapat menghibur diri. Kepada para pinisepuh yang menguasai bahasa Jawa, mohon koreksi kalau ada pilihan kata yang tidak tepat., sedang untuk Pastugawan yang tidak menguasai bahasa Jawa, minta kang Mitrabani untuk menterjemahkan ye..ye..

1. Guyub rukun Pastuga sayekti,

Ngancik yuswa tigang-dasa-lima,

Reuni wonten Yogya-ne,

Kathah kang sami rawuh,

Regeng gayeng ngresepke ati,

Sadaya sami kapang,

Ugi sami trenyuh,

Mring kanca jaman semana,

Sampun dangu mboten kapanggih,

Nyebar ing Nuswantara.

2. Emut jaman rikala inguni,

Nalikane taksih mahasiswa,

Sesarengan sinaune,

Be-ka-te inggih tamtu,

Pengairan ugi tan keri,

Beton-e pak Antono,

Mek-Tek Mek-Tan kudu,

Nggarap tugas nggambar omah,

Pasang bata lan nggarap tugas fondasi ,

Ginarap kanthi suka.

3. Para wargi samya ngglengganani,

Dene kita sampun sami yuswa,

Wus celak pensiune,

Wonten kang sampun putu,

Ugi wonten kang sampun swargi,

Mila lajeng kaangkah,

Ngraketke sedulur,

Asung kabar kaslametan,

Andedonga nyuwun Kang Murbeng Dumadi,

Mugi pada raharja.




Serat ORARIa – kaanggit dening Sudarmanta Tri Widada – YC1DCN

Cikampek – Mei 2002.

Kidung dalam metrum Dhandhanggula 3 pupuh ini diilhami Serat Tripama yang dianggit oleh Kanjeng Gusti Pangeran Adipati Mangkunagara IV. Kalau dalam serat Tripama digambarkan teladan untuk para prajurit, yaitu meneladani patih Suwanda, Kumbakarna dan Adipati Karna, maka dalam kidung Oraria ini digambarkan kegiatan para anggota Orari dalam kiprahnya, sekaligus digambarkan hal yang sebaiknya tidak dilakukan.

Bagi para pinisepuh dari Jawa yang masih dapat ngidung Macapat pupuh Dhandhanggula, selamat ngidung, mudah-mudahan dapat menghibur diri. Sekaligus kepada para pinisepuh yang menguasai bahasa Jawa, mohon koreksi kalau ada pilihan kata yang tidak tepat.

4. Yogyanira Siaga Orari,

Mangga samya kersa anuladha,

Dumateng Bravo Charlie-ne,

Sadaya sami guyup,

Ngregengaken komunikasi,

Ageng labuh-labetnya,

Darbe karsa luhur,

Mring nagri amrih raharja,

Asung Bankom Bakti Sosial sayekti,

Tumrap ing Nuswantara.

5. Eksperimen wiwit duk inguni,

Mamah-gombal ugi tanpa kendha,

Damel anten sakpiturute,

Transceiver lan pe-es-u,

Transmisi digital tan lali,

Repeater puncaking arga,

Duplekser wus tamtu,

Taksih kathah ingkang jinangkah,

Jumbuh-wawuh kalayan ing teknologi,

Gadhah kadang sagotrah.

6. Nanging wonten kang mboten prayogi,

Lamun ndika mboya kersa njaga,

Gunem pangandikane,

Damel gerahing kalbu,

Margi namung kedhaling lathi,

Mboten ngagem pranata,

Operating prosedur,

Nge-jem nge-brik damel mrina,

Pungkasane padudon lan sami wargi,

Mula padha rukuna.

Terjemahan bebas :

Seyogyanya para Siaga Orari,

Marilah semua mencontoh tauladani,

( kepada ) para Bravo Charlie,

Semua rukun,

Menyemarakkan komunikasi,

Besar jasanya,

Memiliki kemauan luhur,

Kepada negara agar raharja,

Melakukan Bankom dan Bakti Sosial,

Kepada Nusantara,

Eksperimen sejak dari dahulu,

“ Mamah gombal “ ( – rag chewing ) juga tidak pernah henti,

Membuat antena dan sebagainya,

Transveiver dan pe-es-uu,

Transmisi digital tidak dilupakan,

Repeater di puncak gunung,

Duplekser juga lah..yauw,

Masih banyak yang dilakukan,

Sesuai dengan teknologi,

( sehingga ) Mempunyai sanak kerabat yang buuaanayaak sekali,

Namun ada yang tidak baik,

Jika anda tidak dapat menjaga,

Ucap tutur kata,

Membuat sakit hati,

Hanya karena gerak bibir,

Tidak menggunakan pranata,

Operating prosedur,

Ng-jem , nge-break membuat marah,

Akhirnya bersengketa antar anggota,

( oleh karena itu ) Rukunlah ! ( antar saudara )



Prinsip dasar arus listrik ini harus dipahami oleh tiap anggota ORARI.



Kategori